Category Archives: ARTIKEL

Pelayanan selama bulan Ramadhan


Assalamualaikum,wrwb. Selama ramadhan kami tidak melayani tamu, hanya melayani pesanan jarak jauh. Bilapun sangat perlu bertatap muka, kami sediakan waktu bada maghrib. Layanan Telepon dan SMS saya balas bada tarawih. Demikian harap maklum. Selamat menjalankan ibadah puasa. Wassalamualaikum,wrwb. (Gus PEK, Hp +6281229536911, +6281805979159).

PIN Aura NUsantara


wpid-img_20150531_232012.jpg

Pengumuman PINDAH MARKAS BARU


ASSALAMUALAIKUM,WRWB

MULAI KAMIS WAGE 28 AGUSTUS 2014, FOUNDER AURA NUSANTARA DR. PRABOWO E.K (GUS PEK) RESMI PINDAH MARKAS KE:

BAWEN CITY LAND, KECAMATAN BAWEN, KABUPATEN SEMARANG, JAWA TENGAH, INDONESIA 50661

Bagi anda yang ingin datang langsung harap bikin janji dulu ke nomer Hp Gus PEK +6281 229 536 911, +6281 805 979 159, (yang datang tanpa perjanjian akan ditolak pak Satpam security kompleks berkumis baplang, hehe).
Demikian harap maklum.
Wassalamualaikum,wrwb.

PENGUMUMAN


PENGUMUMAN (PENTING, HARAP DIBACA).

1. MULAI BULAN AGUSTUS 2014 INI, UNTUK SETIAP PENGAMBIL PROGRAM KEILMUAN TINGKAT GURU, MATERI CETAK AKAN DIBERIKAN/DIKIRIM DALAM BENTUK SOFTCOPY (FLASHDISK). INSYAALLAH LEBIH AMAN, LEBIH PRAKTIS, LEBIH  BERMANFAAT KARENA DAPAT DIEDIT SESUAI KEPERLUAN, DAN LEBIH RAMAH LINGKUNGAN.

2. SEHUBUNGAN DENGAN PEMBANGUNAN MARKAS BARU KAMI, MAKA KEGIATAN GUS PEK MENJADI SANGAT MOBILE (MONDAR MANDIR KESANA KEMARI, BAHASA JAWANYA WIRA-WIRI). OLEH KARENA ITU, BAGI ANDA YANG HENDAK DATANG LANGSUNG KE SEMARANG HARAP MEMBERITAHU TERLEBIH DAHULU BEBERAPA HARI SEBELUMNYA MELALUI TELPON DAN SMS, SEHINGGA BISA DITUNTUN RUTE DAN ALAMAT TEMPAT PERTEMUAN DENGAN GURU BESAR.

3. UNTUK KETERTIBAN ADMINISTRASI KAMI dan MEMUDAHKAN PENGECEKAN, PESANAN JARAK JAUH HARAP DITRANSFER LANGSUNG KE REKENING BRI dan MUAMALAT ATAS NAMA dr. PRABOWO EDHI KUNCORO. DENGAN PEMBERITAHUAN INI MAKA KETERLAMBATAN PENGIRIMAN PAKET DIKARENAKAN TRANSFER KE REKENING SELAIN ATAS NAMA GURU BESAR HARAP DIMAKLUMI.

Sekilas tentang makrifat


Bismillahirrohmaanirrohiim,

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh.

Segala puji bagi Allah SWT yang telah menjadikan ilmu sebagai sifat kesempurnaan paling tinggi. Saya bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain ALLAH SWT, tiada sekutu bagi-Nya. Dialah yang memberi anugerah hikmah kepada hamba terpilih-Nya. saya bersaksi bahwa Muhammad SAW adalah hamba dan utusan ALLAH SWT, yang telah dianugerahi berbagai kesempurnaan.

Semoga ALLAH SWT senantiasa mencurahkan rahmat-Nya kepada Muhammad SAW yang hatinya telah Dia penuhi dengan anugerah kemuliaan dari sifat-Nya yang agung, yang telah Dia angkat sebagai contoh manusia sempurna dengan sifat indah-Nya sehingga beliau menjadi sosok yang senantiasa bahagia dan mendapatkan pertolongan-Nya. Demikian pula, semoga rahmat ALLAH SWT tercurahkan kepada sanak kerabat, para sahabat, dan para pengikut beliau yang selalu menjalankan sunnah hingga mereka meraih pahala yang tak terhingga.

Amma ba’du…

Dzun Nun Al Mishri pernah berkata: Ciri-ciri orang yang makrifat kepada Allah SWT adalah:

1. Selalu mencintai-Nya dan menepati panggilan Allah.

2. Hatinya selalu bersih dan melihat kebenaran (seseorang yang dianugerahi sifat ini secara batin dia akan selalu dekat dengan Allah dan secara lahir dia tampak banyak inrospeksi diri).

3.  Banyak beramal saleh.

Sebagian hukama menyatakan bahwa tingkat makrifat dapat terlihat dari:

1. Siapa yang mengira bahwa dirinya mempunyai penolong yang lebih baik daripada Allah SWT,berarti dia kurang mengenal-Nya.

2. Siapa yang mengira bahwa dirinya mempunyai musuh yang lebih berbahaya dari nafsunya, berarti dia belum mengenal dirinya sendiri.

Kesibukan ‘arif billah (ahli makrifat) adalah memuji Allah SWT. tujuan ahli makrifat adalah Allah SWT semata, bukan pahala, bukan pula surga. Tujuan utama ahli makrifat adalah tersingkapnya tirai antara dirinya dengan Allah SWT.

Ada tiga akibat makrifat:

1. Siapa yang mengenal Allah SWT pasti tidak merasakan nikmat bergaul dengan makhluk-Nya.

2. Siapa yang mengetahui hakikat dunia (yang pasti akan musnah) tentu tidak akan menyukainya.

3. Siapa yang mengetahui hakikat keadilan Allah SWT pasti tidak terlibat sengketa.

Syair Imam Asy-Syafi’i:

“Dunia tiada lain hanyalah bangkai yang dihias

Menjadi rebutan anjing-anjing yang rakus

jika menjauh, kau akan selamat dari incarannya

Namun, bila ikut berebut, kau akan bersaing dengan anjing-anjing”

Sekian, semoga mencerahkan.

Wassalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh,

THE POWER OF NAWAITU: hadits tentang NIAT


HADITS TENTANG NIAT

فبتقصيرعلمي و قلة فهمي القي اليكم اول حديث في الاربعين النووية اروي ذالك بالاجازة عن سيدي سلطان العلماء سالم بن عبد الله بن عمر الشاطري عن شيخه العلامة الجليل كامل عبدالله صالح عن السيد العلامة عبدالله بن حامد الصافي عن السيد علي بن محمد البطاح عن السيد داود بن عبد الرحمن حجر عن القاضي محمد بن علي العمراني عن القاضي صفي الدين أحمد بن محمد فاطن عن عماد الدين السيد يحى عن عمر مقبول الاهدل عن عبدالله بن سالم البصري عن محمد بن علاء الدين البابلي عن نور الدين علي بن يحى الزيادي عن الجمال السيد يوسف بن عبدالله الارميوني عن الحافظ ابي الفضل جلال الدين عبدالرحمن السيوطي عن علم الدين صالح بن عمر بن رسلان البلقيني عن والده سراج الدين عمر بن رسلان البلقيني عن أبي الحجاج يوسف بن عبدالرحمن المزني عن الامام القطب محي الدين أبي زكريا يحى بن شرف النووي رحمه الله ورضي عنه :
عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ .
[رواه إماما المحدثين أبو عبد الله محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة بن بردزبة البخاري وابو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشيري النيسابوري في صحيحيهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة]

Inilah hadits pertama di dalam kitab Arba’in Nawawi yang saya riwayatkan dari sayyid Salim bin Abdullah bin Umar Asy-Syathiri, dari gurunya sayyid Al-‘Allamah al-Jalil Kamil Abdullah Sholih dari sayyid al-Allamah Abdullah bin Hamid Ash-Shofi dari sayyid Ali bin Muhammad Al-Baththoh, dari sayyid Dawud bin Abdurrahman bin Hjar, dari Qodhi Muhammad bin Ali Al-Imroni, dari Qodhi Shofiyuddin Ahmad bin Muhammad bin Fathin, dari Imaduddin sayyid Yahya bin Umar Maqbul Al-Ahdal, dari Abdullah bin Salim Al-Bashri dari Muhammad bin ‘Alauddin Al-Babili, dari Nuruddin Ali bin Yahya Az-Ziyadi, dari Al-Jamal sayyid Yusuf bin Abdullah Al-Armiyuni, dari Al-Hafidz Abil Fadhl Jalaluddin Abdurrahman As-Suyuthi, dari Ilmuddin Sholih bin Umar bin Ruslan Al-Balqini dari ayahnya Srirojuddin Umar bin Ruslan Al-Balqini dari Abil Hajjaj Yusuf bin Abdurrahman Al-Muzanni, dari imam Al-Quthub Muhyiddin Abi Zakariya Yahya bin Syarof An-Nawawi Rahimahullah wa rodhiya ‘anhu :
Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob radiallahuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah Shalallahu’alaihi wasallam bersabda : “ Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan “.
(Riwayat dua imam hadits, Abu Abdullah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Al Mughirah bin Bardizbah Al Bukhori dan Abu Al Husain, Muslim bin Al Hajjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naishaburi dan kedua kitab Shahihnya yang merupakan kitab yang paling shahih yang pernah dikarang).
Penjelasan :
Dari sisi Lughoh :

“إنما”: “إن” حرف توكيد ونصب و”ما” كافة ل”إن” عن العمل,
“الأعمال” : مبتدأ مرفوع وعلامة رفعه الضمة الظاهرة,
“بالنيات” جار ومجرور متعلقان بخبر محذوف تقديره كائنة أو مستقرة,
“وإنما”: الواو استئنافية و”إن” حرف توكيد ونصب و”ما” كافة ل”إن” عن العمل,
“لكل” جار ومجرور متعلقان بمحذوف خبر مقدم،
“امرئ” مضاف إليه مجرور بالكسرة الظاهرة،
“ما” اسم موصول بمعنى الذي مبني على السكون في محل رفع مبتدأ مؤخر،
“نوى” فعل ماض مبني على الفتح المقدر منع من ظهوره التعذر، والفاعل ضمير مستتر تقديره هو عائد على الاسم الموصول،
“فمن”: الفاء استئنافية ، “من” اسم شرط مبني على السكون في محل رفع مبتدأ وخبره جملتا فعل الشرط وجوابه
“كانت”: فعل ماض ناقص مبني على الفتح،
“هجرته”: اسم كان مرفوع بالضمة الظاهرة، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على الضم في محل جر مضاف إليه،
“إلى الله”: جار ومجرور متعلقان بمحذوف خبر كان،
“ورسوله”: الواو حرف عطف، رسول: معطوف على لفظ الجلالة مجرور بالكسرة الظاهرة، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على الكسر في محل جر مضاف إليه،
“فهجرته”: الفاء واقعة في جواب الشرط، هجرته: مبتدأ مرفوع بالضمة الظاهرة، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على الضم في محل جر مضاف إليه،
“إلى الله”: جار ومجرور متعلقان بمحذوف خبر كان،
“ورسوله”: الواو حرف عطف، رسول: معطوف على لفظ الجلالة مجرور بالكسرة الظاهرة، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على الكسر في محل جر مضاف إليه،
“ومن”: الواو استئنافية ،
“من” اسم شرط مبني على السكون في محل رفع مبتدأ وخبره جملتا فعل الشرط وجوابه.
“كانت”: فعل ماض ناقص مبني على الفتح،
“هجرته”: اسم كان مرفوع بالضمة الظاهرة، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على الضم في محل جر مضاف إليه،
“إلى دنيا”: جار ومجرور متعلقان بمحذوف خبر كان،
“يصيبها”: فعل مضارع مرفوع وعلامة رفعه الضمة الظاهرة، والفاعل ضمير مستتر تقديره هو، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على السكون في محل نصب مفعول به، والجملة الفعلية صفة ل”دنيا”،
“أو امرأة”: أو حرف عطف ، امرأة : معطوف على “دنيا” مجرور بالكسرة الظاهرة،
“ينكحها”: فعل مضارع مرفوع وعلامة رفعه الضمة الظاهرة، والفاعل ضمير مستتر تقديره هو، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على السكون في محل نصب مفعول به، والجملة الفعلية صفة ل”امرأة”،
“فهجرته”: الفاء واقعة في جواب الشرط، هجرته: مبتدأ مرفوع بالضمة الظاهرة، هاء الغيبة ضمير متصل مبني على الضم في محل جر مضاف إليه،
“إلى”: حرف جر، “ما”: اسم موصول بمعنى الذي مبني على السكون في محل جر اسم مجرور،
“هاجر”: فعل ماض مبني على الفتح، الفاعل ضمير مستتر تقديره هو، “إليه”: جار ومجرور متعلقان ب”هاجر”.

Pendapat para ulama :
Imam Syafi’i berkata “ Hadits ini mencakup sepertiga ilmu “.
Abu Ubaid berkata “ Tidak ada di antara hadits-hadits Nabi SAW yang lebih mencakup sesuatu, lebih mencukupi dan lebih banyak faedahnya selain hadits ini “.
Kenapa bisa dikatakan sepertiga ilmu? karena sesungguhnya perbuatan seorang hamba adakalanya dari hatinya, lisannya dan anggota tubuhnya, maka niat merupakan salah satu dari tiga bagian tsb dan lebih kuat karena niat terkadang menjadi ibadah yg tersendiri sedangkan selainnya butuh terhadap niat. Oleh karenanya ada hadits yg mengatakan “ Niat seorang mukmin lebih baik dari amalnya “.
Asbabul wurud Hadits :
Ketika Rasul Saw tiba di Madinah untuk hijrah, beliau berkhutbah dengan hadits tersebut, karena beliau mengetahui ada seorang sahabat yang melakukan hijrah untuk menikahi seorang wanita yang bernama Muhajir Ummu Qois, maka Nabi Saw mengingatkannya dan semua sahabatnya akan pentingnya niat di dalam berhijrah.
Rasulullah Saw menghkhususkan hijrah adalah تنبيها على الكل بالبعض (sebagai peringatan untuk keseluruhan dengan menggunakan kata khusus) atau istilah ushul fiqihnya خاص معموم (khusus namun umum jangkauannya).
Fiqhul Hadits :
Ada banyak faedah dan hikmah yang bisa di ambil dalam hadits tsb, di antaranya :
– Sesungguhnya tidak ada amalan yang diterima kecuali berdasarkan niat, misalnya tidak sah melakukan wudhu atau sholat jika tidak di awali dengan niatnya masing-masing.
– Sesungguhnya manusia diberi pahala dan siksa menurut niatnya, jika niatnya baik, maka amalnya baik. Jika niatnya buruk maka amalnya buruk walaupun bentuknya baik.
– Segala perbuatan manusia terdiri dari tiga bagian yaitu; keta’atan, kema’shiatan dan perkara mubah.
Pertama:
Kemaksiatan ; Perbuatan maksiat tidak bisa dirubah sama sekali dengan niat baik. Seperti seseorang yang mencuri harta orang lain dengan niat untuk disedahkan ke faqir miskin, maka ini hukumnya tetap dosa dan haram. Atau membangun masjid dengan biaya dari hasil riba atau berangkat haji dengan biaya hasil korupsi, maka ini semua hukumnya haram dan berdosa karena itu perbuatan maksiat dan tidak bisa dirubah dengan niat baik. Maka apa yg sering kita dengar dari saudara kita yang melakukan perbuatan maksiat tapi dia berasalan “ Yang penting niatnya baik “, misalnya tidak memakai kerudung dengan niat beradaptasi dengan warga yg ada dilingkungannya yg tdk memakai kerudung, maka ini adalah suatu kesalahan. Atau duduk bersama teman-temannya yang sedang menggunjing orang lain dengan niatan idkhoolus surur (supaya menyenangkan hati teman), walaupun idkholus surur itu merupakan ibadah yg baik maka ia tetap berdosa karena ia telah salah meletakkan niat. Bahkan orang yang seperti ini mendapatkan dua dosa karena niatnya yang baik dengan perbuatan buruk merupakan satu keburukan lainnya. Dan jika ia sudah mengetahui hal ini, maka ia berarti sengaja menentang syare’at dan jika ia tidak mengetahui hal ini, maka ia berdosa sebab ketidaktahuannya. Karena menuntut ilmu itu hukumnya wajib bagi setiap orang Islam. Dari sinilah pentingnya belajar ilmu karena segala bentuk kebaikan dan keburukan bisa diketahui dengan syare’at. Maka orang bodoh sudah pasti setiap waktunya condong menuju kesesatan dan kehancuran.
Oleh karena itu Sahl At-Tusturi Rh berkata “ Tidak ada maksiat kpd Allah yg lebih besar daripada kebodohan. Kemudian seseorg bertanya “ Wahai Abu Muhammad, apakah engkau mengetahui sesautu yang lebih berbahaya daripada kebodohan ? beliau menjawab “ Ya ada yaitu bodoh dengan kebodohannya “.
Rasulullah SAW bersabda “ Orang bodoh tidak ditoleran atas kebodohannya dan tidaklah halal orang bodoh berdiam atas kebodohannya dan tidaklah halal orang alim berdiam atas ilmunya “.
Kedua :
Keta’atan ; segala perbuatan ta’at berkaitan dengan niat di dalam kebsahan dan kelipatan pahalanya. Misalnya ia berbuat ta’at dengan niat karena Allah Swt bukan karena riya (pamer) untuk org lain maka keta’atannya diterima oleh Allah Swt dan sebaliknya jika niat riya maka keta’atannya akan berubah menjadi maksiat .
Dan jika di dalam satu kebaikan atau keta’atan memungkinkan untuk mendapatkan pahala yang berlipat jika niat baiknya di perbanyak, misalnya duduk di masjid, dari duduk di masjid ini kita bisa memperoleh pahala yg banyak dan berlipat dengan niat :
1. Berkeyakinan masjid adalah rumah Allah, maka org yang masuk ke dalamnya adalah pengunjung atau tamu Allah. Maka dia berniat mengunjungi Allah Swt. Nabi Saw telah menjanjikan org yg niat bertamu ke rumah Allah dalam sabdanya “ Barangsiapa yg duduk di masjid maka ia berarti telah ziarah ke Allah Swt, maka berhak bagi yg diziarahi memuliakan tamunya “.
2. Menunggu sholat, maka duduknya di masjid ditulis sholat oleh Allah Swt.
3. Menghindari anggota tubuh dari perbuatan dosa.
4. Memfokuskan pikiran untuk Allah dan bertafakkur tentang nikmat Allah.
5. Untuk berdzikir kpd Allah Swt atau untuk mendengarkan dzikir. Nabi Saw bersabda “ Barangsiapa yang berangkat ke masjid untuk berdzikir kpd Allah Swt atau untuk mendengarkan dzikir, maka ia seperti mujahid di jalan Allah “.
6. Niat mendapat faedah ilmu dgn amar makruf nahi munkar, karena di dalam masjid terkadang ada orang yang salah dalam sholatnya atau ada org yang melakukan kesalahan, maka dia memberi petunjuk kepadanya maka ia pun mendapat pahala yg berlipat, karena orang yang menunjukkan kebaikan pada orang lain seperti orang yg melakukannya.
7. Niat mencari teman untuk bersaudara kerena Allah
Dan seterusnya…
Ketiga :
Perkara Mubah ; bisa menjadi pahala atau qurbah (kedkatan kpd Allah) dengan niat yang baik atau bisa memperoleh pahala yg berlipat dengan niat baik yang banyak. Misalnya makan, ini adalah hal mubah dan bisa mndpat pahala dgnnya jika diniatkan dengan niat yang baik, misalnya melaksanakan perintah Allah dan supaya kuat dalam beribadah.

POSMO AWARDS 2013


image

Posmo Awards 2013 The Greatest Spiritualist Who Dedicate Themselves to The Country and The Prosperity of The Nations, untuk kategori Ahli Pengisian Daya Karomah, Terapi Aura dan  Penyembuhan Holistik. Diterima tanggal 24 Mei 2013, di Garden Palace Hotel, Surabaya. Alhamdulillahirobbilalamin.

Award Unik: Pemasang iklan aktif tanpa masalah


Dari sekian banyak penerima Posmo Award tadi malam 24 Mei 2013, lembaga kami Yayasan Aura Nusantara juga mendapat satu buah Award yang agak unik, yaitu sebagai satu-satunya Pemasang Iklan Aktif Tanpa Masalah. Menurut direktur tabloid Posmo dan Mantra, artinya tidak pernah ada komplain ke redaksi tentang faktanya tidak sesuai bunyi iklan. Maklum saat ini banyak iklan spiritualis/paranormal mengandung unsur penipuan. Alhamdulillah kejujuran masih dihargai di negeri ini.

Posted from WordPress for BlackBerry.

Gemblengan Sosial Ilmu Karomah Instan Segera Berakhir


Beberapa hari lagi Program Gemblengan Sosial Ilmu Karomah Instan akan berakhir. Berakhir bukan berarti ditutup ga diijasahkan lagi. Tetap ada kok, tapi dengan biaya kembali normal yaitu Rp. 750.000,-.

Alhamdulillah hingga tulisan ini diposting jumlah peserta sudah lebih dari 400 orang, dan semua bisa merasakan manfaatnya.

So, buat anda yang belum ikut, sebaiknya manfaatkan kesempatan langka ini sebaik-baiknya. Sebab ganti bulan ya sudah ganti program sosial ilmu lainnya.

Mengikuti saran, usulan dari para pecinta metafisika, Insyaallah bulan November program sosial yang akan kita luncurkan adalah : Ilmu Qalam Langit tingkat Guru/Profesional. Tentunya dengan biaya PaHe, 50% dari biaya normal.

Program Spesial Ramadhan Gratis Ilmu Pulung Rahasia Lailatul Qodar


Menyambut bulan Ramadhan nan penuh Barokah kami hadirkan untuk anda Gratis: Ilmu Pulung / Kekayaan Haq / Kerejekian Pamungkas. Ini bukan Pesugihan, tidak pakai tumbal, melainkan serangkaian Riyadhoh menggapai karunia Illahi.
Salah satu caranya adalah dengan mendapatkan sinar Lailatul Qodar yang muncul malam hari atau pasangannya yang disebut Wahyu Tali Jati yang munculnya siang hari. Yang disebut Sinar Lailatul Qodar ini bukan kiasan tapi berwujud nyata dapat dilihat mata manusia.
Jaman dahulu kala ilmu ini pernah dicoba oleh leluhur kami Ki Ageng Pengging. Hasilnya ada semacam sinar – seperti meteor sehingga disebut “pulung cemlorot koyo ndaru” – yang jatuh di rumahnya bertepatan dengan kelahiran putranya Joko Tingkir. Meski penguasa saat itu (Sultan Demak) sudah menghalangi dengan berbagai cara bahkan berakhir dengan kematian Ki Ageng Pengging, toh terbukti di kemudian hari Joko Tingkir berhasil jadi Sultan Hadiwijaya.
Rahasia Lailatul Qodar dan Wahyu Tali Jati diberikan Gratis bagi yang mengambil Program Induk Malaikat atau ilmu-ilmu Malaikat dan Rajeh versi apapun. Cocok buat yang menginginkan kemuliaan dunia akhirat, naik haji, dapat jabatan, naik pangkat, usaha lancar barokah, dll.
Selain Rahasia Lailatul Qodar, juga tersedia beberapa Riyadhoh kerejekian Pamungkas antara lain:

– Ilmu Lancar Rezki I (wasiat Imam Sofyan) Syarat: mengambil Asma Sirr. Riyadhoh 7 hari, tanpa puasa

– Ilmu Lancar Rezki II (Karomah Nabi Sulaiman A.S) Syarat: mengambil ilmu berbasis karomah Nabi Sulaiman A.S yaitu Program Master Aura level manapun atau Ilmu Qalam Langit tingkat Profesional. Riyadhoh 40 hari tanpa puasa

– Ilmu Lancar Rezki III (Energi Sedulur Papat) dan

– Ilmu Lancar Rezki IV ( Karomah Asmaul Husna) Ilmu Lancar Rezki III dan IV diberikan bagi pengambil Ilmu Karomah Banten

– Ilmu Lancar Rezki V (Karomah Nabi Adam A.S) Syarat: mengambil Ilmu Jubah Besi tingkat guru. Riyadhoh 1 hari puasa melek ( tidak tidur)

– Ilmu Lancar Rezki VI ( Energi Sukma Mulya)

Keseluruhan Ilmu Lancar Rezki I s/d VI diatas diberikan Bagi yang mengambil Program Grand Master Aura The Ultimate Aura Power ( guru madya )

Ilmu Kerejekian termasuk ilmu yang tidak dapat ditransferkan energinya. Karena berupa Riyadhoh, lelakunya anda yang jalankan sendiri. Saya hanya mengijasahkan amalan dan tatacaranya.

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 2.013 pengikut lainnya.